PART 2: KETERAMPILAN-KETERAMPILAN DALAM KONSELING

 Gorontalo l Post Views: 441x

Oleh: Jumadi M. Salam Tuasikal, M.Pd

M. Memimpin

Seperti yang telah dikemukakan sebelumnya bahwa ada kalanya klien terlalu berbelit-belit menyampakan permasalahannya bahkan melantur dari inti permasalahan, dalam hal ini seorang konselor diharapkan memiliki keterampilan untuk memimpin percakapan agar tidak menyimpang dari permasalahan sehingga tujuan konseling yang utama dapat tercapai sesuai sasarannya.

Apalagi masih dengan keunikan tiap masalah yang dialami sering kali membuat konseli tidak fokus menceritakan permasalahan yang dialam, mulai dari permasalahnnya yang sekarang, yang lalu serta masa depan, sehingganya perlu untuk di arahkan kepada titik persoalan yang seharusnya diselesaikan terlebih dahulu.

 

Contoh:

Klien : “saya memang sudah tidak lagi menyukainya. Itu mungkin salah…. Tapi bagaimana bila saya bekerja di tempat yang jauh? Yah.. walaupun sebenarnya saya juga ingin menikah dalam waktu dekat.”

Konselor : “bagamana bila kita membicarakannya satu persatu dahulu. Tad anda katakana bahwa anda tidak lagi mencintainya. Mengapa anda tidak mencintainya lagi?.”

1. Rasional

Suatu proses konseling harus dapat mencapai tujuan secara efektik. Namun sering terjadi klien tak mampu mengarahkan pembicaraan dan terkesan melantur, menyimpang, atau kebanyakan materi diluar pokok pembicaraan.Untuk mengatasi hal ini seorang konselor harus mampu memimpin agar pembicaraan klien lurus ke tujuan konseling sebagaimana diharapkan klien. Konselor yang efektif akan menggunakan teknik memimpin (Leading).

2. Tujuan Latihan

a. Agar calon konselor mampu mengetahui dan memahami bahwa arah pembicaraan klien sudah menyimpang atau tidak mengarah ke tujuan konselingb. Agar calon konselor dapat menyusun kalimat yang memimpin pembicaraan dalam diskusi dengan klien.

3. Materi

a. Latihan memahami penyimpangan pembicaraan dalam proses konselingb. Latihan menyusun kalimat yang memimpin pembicaraan dengan klien

Contoh:

K1: “Saya sudah pasrah sejak kamu. Tak dapat lagi mengatakan apa. Mana mungkin, Pak. Saya tidak sanggup membicarakan persoalan itu lebih jauh. Hati saya amat pedih.”

Ko: “Saya amat memahami perasaan saudara. Namun pembicaraan ini saya lihat hampir tuntas kalau saja saudara tidak terlalu emosional dan sedikit berpikir rasional. Pembicaraan kita sudah berada pada titik terang, yaitu dalam hal tugas pokok saudara. Bagaimana pendapat anda?”

 

N. Menjernihkan

Ketika kita menyampaikan permasalahan dengan kurang jelas atau samar-samar bahkan dengan keraguan, maka tugas konselor adaah melakukan klarifikasi untuk memperjelas apa sebenarnya yang ingin disampaikan oleh klien. Konselor harus melakukannya dengan bahasa dan alasan yang rasional sehingga mudah dipahami oleh klien.

Contoh:

Klien : “saya tidak mengerti siapa sebenarnya yang harus saya ikut? Ayah saya atau ibu saya!.”

Konselor : “bisakah anda sampaikan kepada saya, siapakah diantara mereka berdua yang selalu mengambil keputusan dalam keluarga anda?.”

1. Rasional

Dalam keadaan ragu-ragu, sering klien berbicara samar-samar alias tidak jelas. Mungkin dia diliputi perasaan tertentu, mungkin menyimpan rahasia, maka klien kurang jelas pengungkapannya.Mungkin pula ketidakjelasan bersumber dari lemahnya kemampuan mengkomunikasikan sesuatu secara jelas. Dalam hal-hal seperti ini konselor harus jeli pengamatannya. Dia berusaha menggunakan teknik “menjernihkan” atau clarifyng”.

2. Tujuan Latihan

Supaya klien dapat menyatakan pesannya (perasaan, pikiran, pengalaman) dengan jelas, alasan yang logis, dan dapat mengilustrasikan perasaan dengan cermat, perlu konselor dilatih supaya dia mampu:a. Menangkap pesan klien yang samar-samar alias tidak jelas atau yang meragukanb. Menyusun kalimat yang menjernihkan/meng-clear-kan (clarifyng) pernyataan-pernyataan (pesan-pesan) yang samar-samar, meragukan dan tidak jelas.

3. Materi

a. Latihan menangkap pesan-pesan yang samar-samar dan yang jelasb. Latihan menyusun kalimat-kalimat menjernihkan terhadap pernyataan klien yang samar-samar dan meragukan.

Contoh:

K1: “Saya tidak keberatan, tapi jangan begitu caranya.”

Ko: “Saudara tidak keberatan dengan adanya hukuman itu tejadi, asalkan dengan cara-cara yang menurut saudara lebih manusiawi. Begitu kan?”

 

O. Memudahkan

Adalah suatu keterampilan membuka komunikasi agar klien dengan mudah berbicara dengan konseor dan menyatakan perasaan, pikiran, dan pengalamannya secara ebas, sehingga komunkasi dan partisipasi meningkat dan proses konseling berjalan efektif.

1. Rasional

Adalah tugas seorang konselor untuk memudahkan atau memberi peluang yang besar kepada klien supaya dia mengungkapkan perasaan, pikiran, dan pengalamannya dengan leluasa.

Hal ini amat ditekankan karena sering terjadi bahwa konselor kebanyakan mengatur, mendikte, atau bersikap serba pintar sehingga banyak memberi nasehat. Hal ini amat bertentangan dengan prinsip konseling yaitu pembicaraan terpusat pada klien, sedangkan konselor adalah fasilitator (orang yang memberi kemudahan supaya pembicaraan klien bebas dan terbuka tanpa rasa takut, malu, dan sungkan).Untuk mencapai tujuan itu calon konselor dilatih dengan teknik facilitating (memudahkan).

2. Tujuan Latihan

a. Membentuk sikap dan kemampuan sebagai seorang fasilitator melalui latihan attending, empati, toleransi, dan latihan memberikan peluang (kesabaran) lawan bicara bebas menyatakan pendapat, perasaan, dan pengalamannya.b. Memberi kemampuan kepada calon konselor agar dia mampu menyusun kalimat-kalimat yang memberikan kemudahan kepada klien untuk berbicara

3. Materi

a. Latihan attending, empati, toleransi, dan kesabaran dalam berbicara dengan orang lainb. Latihan menyusun kalimat-kalimat yang memudahkan klien untuk berbicara.

Contoh:

Ko: “Saya mengerti perasaan saudara. Saya tentu berpihak pada anda. Dan yakinlah bahwa jika kita berdiskusi tentu masalah anda akan lebih mudah diatasi. Apakah anda dapat mengemukakan perasaan anda?”

 

P. Mengambil Inisiatif

1. Rasional

Sering kejadian klien kurang bersemangat atau suka diam dalam suatu diskusi konseling. Keadaan ini mungkin disebabkan klien masih ragu untuk terlibat dalam diskusi, kurang mempunyai pengetahuan untuk mengemukakan masalah secara rinci, kehilangan arah pembicaraan, atau dalam kondisi emosional seperti cemas dan sebagainya. Untuk mengatasi hal-hal seperti ini konselor harus menggunakan teknik mengambil inisiatif.

2. Tujuan Latihan

a. Memberikan kemampuan bagi calon konselor untuk menangkap keadaan klien yang cenderung diam, tidak bersemangat untuk bicara atau tersendat-sendat.b. Memberi kemampuan kepada calon konselor untuk membuat kalimat-kalimat yang menggambarkan teknik-teknik mengambil inisiatif.

3. Materi Latihan

a. Latihan menangkap kondisi klien yang cenderung diam, kurang inisiatif dan semangat dalam wawancara konselingb. Latihan membuat kalimat-kalimat yang menggambarkan teknik mengambil inisiatif.

Contoh:

K1: …tidak begitu memahami kondisi tersebut… (diam)

Ko: “Baiklah, barangkali anda mempunyai perasaan dan pemikiran tertentu, namun belum anda nyatakan secara luas. Coba anda renungkan dan usahakan menyatakan lagi. Bagaimana bisakah?

 

Q. Memberi Nasehat

1. Rasional

Mungkin banyak klien dan calon konselor mengira bahwa bimbingan dan konseling adalah lembaga nasehat. Sehingga jika tidak ada kebutuhan seperti itu, maka lembaga itu seolah-olah tak ada gunanya.

Padahal konseling bukan hanya untuk memberi nasehat saja namun lebih luas lagi yakni untuk pengembangan potensi klien dan membantu dia agar mampu mengatasi masalah sendiri. Karena itu sebaiknya nasehat diberikan jika klien memintanya.

2. Tujuan Latihan

Latihan teknik memberi nasehat bertujuan:

a. Agar calon konselor memahami sepenuhnya kapan dia harus memberikan nasehat terhadap klien. Walaupun diminta oleh klien tapi harus dipertimbangkan apakah nasehat itu perlu?b. Supaya calon konselor mampu membuat pernyataan yang menolak secara halus bahwa nasehat itu belum perlu. Atau pernyataan yang memberi nasehat namun tanpa melupakan kemandirian klien.

3. Materi Latihan

a. Latihan membuat pertimbangan untuk suatu pemberian nasehat kepada klien. Misalnya kedewasaan, kemampuan, kondisi emosional, tingkat kesulitan, dan sebagainya.b. Latihan memuat kalimat-kalimat pernyataan yang menolak secara halus untuk memberi nasehat atas dasar pertimbangan tertenru, membuat kalimat nasehat yang tidak mengurangi arti kemandirian klien.

Contoh:

Ko: “Saya kira anda lebih memahami segala sesuatu dengan tugas anda. Tentu anda yang lebih tahu dari saya. Mana mungkin saya akan memberi nasehat, padahal anda sendiri jelas lebih mengatasi sendiri.”

 

R. Memberi Informasi

1. Rasional

Member informasi kepada klien sama dengan member nasehat yaitu jka diminta oleh klien. Namun tidak semua permintaan informasi harus dilayani, akan tetapi harus mempertimbangkan kondisi klien, dan penting-tidaknya informasi yang diminta.

Disamping itu konselor juga harus dapat mengukur kemampuannya dalam berbaga jenis informasi. Misalnya apakah mungkin seorang konselor mengetahui seluk beluk sekolah penerbangan, sekolah angkatan laut, dan sebagainya. Paling tnggi mungkn mengetahui persyaratan umum. Itu kalau dia pernah memiliki informasi tersebut. Karena itu tidak baik seorang konselor memaksakan diri dalam memberikan informasi yang kurang dikuasai.

2. Tujuan latihan

a. Melatih calon konselor agar mampu mempertimbangkan untuk memberikan informasi berdasarkan kemampuannya, kualitas intelektual dan emosional klien, penddikan klien, dan sebagainya.b. Melatih calon konselor agar mampu membuat kalimat pernyataan pemberian informas dengan berbagai pertimbangan. Atau melatih agar calon konselor mampu menolak secara halus permintaan klien karena dianggap kien mampu mencari sendiri informasi yang dibutuhkannya.

3. Materi latihan

a. latihan mengamati keadaan klien apakah pantas diberi informasi atau tidak. Latihan bagaimana menolak permintaan informasi dari klien secara halus tanpa menyinggung perasaannya.b. Latihan menyusun kalimat pernyataan menolak secara halus pemberian informasi karena konselor tidak mengetahui, padahal klien mempunyai kemampuan untuk mencarinya. Atau agar klien mencari sendiri informasi yang dibutuhkannya, dengan alasan dia tentu bisa melakukannya.

 

S. Merencanakan Program Bersama Klien

1. Rasional

Mendekati akhir sesi konseling selalu harus ada recana klien untuk kegiatan selanjutnya dalam rangka pengembangan dirinya. Mungkin rencana itu tidak besar namun harus ada. Misanya, rencana pertemuan berikutnya, rencana pendekatan klien terhadap pacarnya yang ngambek, rencana kuliah sambil bekerja, rencana diskusi dengan suami yang dianggap mulai menyeleweng, dan sebagaianya.

Rencana atau program pada akhir sesi konseling amat penting, yaitu: pertama, menandakan adanya perubahan perilaku atau kemajuan pada diri klien; kedua, sebagai pedoman untuk kemajuan sesi konseling berikutnya. Calon konselor harusnya dilatih kapan dia menganggap bahwa sudah saatnya membuat rencana bersama klien berdasarkan penlaiannya bahwa akhir sesi konseing sudah tiba.

2. Tujuan Latihan

a. Agar konselor mampu membuat pertimbangan kapann berakhirnya sesi konseling, dan sudah saatnya klien membuat rencananya atas bantuan konselor.b. Agar calon konselor mampu membuat kalmat-kalimat pernyataan yang mengajak klien untuk membuat rencananya dengan berbagai alasan terutama sesi konseling hamper selesai.

3. Materi

a. Latihan memahami bahwa sesi konseling sudah hampir berakhr. Dugaan itu berdasarkan berbagai alasan dan calon konselor membuat alasan-alasan tersebut.b. Lathan membuat kalimat-kalmat pernyataan mengenai akan selesainya ses konselng dan menyarankan agar kien membuat rencana selanjutnya.

 

J. Menyimpulkan, Mengevaluasi, dan Menutup Sesi Konseling

1. Rasional

Jika konselor akan menutup sesi konselng sebaiknya dibuat bersama klen kesimpulan umum hasil proses konseling sejak awal. Disamping itu klien diberi kesempatan memberkan penilaian terhadap jalannya konseling dan terhadap perilaku konselor selama membantu klien. Hal ni amat berguna sebagai masukan bagi konselor untuk memperbaik proses konseling dan pribadinya sendiri.

Kesimpulan adalah berdasarkan perolehan selama proses konseling. Terutama apa yang sudah diperoleh klien yaitu: apakah kecemasannya telah menurun, apakah dia merasa lebih lega, apakah rencananya sudah jelas, apakah pertemuan berkutnya perlu, dan sebagainya.Sedangkan evaluasi adalah mengenai jalannya diskusi, kemampuan konselor, keadaan diri klien sekarang, dan bagaimana rencananya kira-kira akan berhasil atau tidak?.Jika semua sudah jelas, maka konselor menyarankan kepada klien apakah sesi konselng sudah bisa ditutup.

2. Tujuan Latihan

Latihan menyimpulkan dan sebagainya dan ini bertujuan:a. Agar calon konselor memaham sepenuhnya kapan dia harus menyarankan klien untuk menyimpulkan hasil diskusi, kapan dia meminta klien untuk mengevaluasi proses konseling, dan kapan dia akan menutup sesi konseling.b. Supaya calon konselor mampu membuat kalimat pernyataan yang menyarankan kepada klien untuk membuat kesimpulan, evaluasi, dan menutup sesi konseling.

3. Materi Latihan

a. Latiha membuat saran kepada klien untuk menyimpulkan, mengevaluasi, dan menutup sesi konseling.b. Latihan membuat kalimat-kalimat pernyataan yang menyarankan klien untuk membuat kesimpulan dan mengevaluasi. Selanjutnya member sran kepada klien apakah sesi knseling ini sudah bisa diakhiri.

Contoh:Ko : “saya kira sesi konseling ini sudah hampir berakhir. Namun sebelum kita tutup, alangkah baiknya jikalau anda membuat beberapa kesimpulan yang menyangkut proses dan hasil konseling tentang perolehan anda dari konseling ini, dan sebagainya.”

Ko : “bagaimana penilaian anda tentang jalannya konseling, hasil yang anda peroleh, dan tentang diri saya sendir sebagai konselor”

4. Prosedur Latihan

a. Buat pasangan-pasangan peserta yang akan berperan sebagai konselor dank lien. Tentukan pula tiga pengamat pada setiap pasangan itu.b. Beri kesempatan peserta mempelajari materi latihan yang telah disiapkan oleh pembimbing atau yang mereka buat sendiri.c. Lakukan permainan peran oleh calon konselor dank lien dan diamati oleh peserta lain.d. Lakukan diskusi dan evaluasi setiap selesa permainan peran konseling mikro.

 

DAFTAR PUSTAKA

Lubis, Namora Lumongga. 2011. Memahami Dasar-Dasar Konseling Dalam Teori Dan Praktik. Jakarta: Kencana Prenada Media Grup.

Lesmana, Jeanette Murad. 2008. Dasar-Dasar Konseling. Jakarta: Universitas Indonesia

Nurihsan, Juntika Ahmad. 2007. Bimbingan dan Konseling. Bandung. PT Refika Aditama

Thohirin. 2015. Bimbingan dan Konseling di Sekolah dan Madrasah. Jakarta: PT Rajagrafindo Persada

Willis, S Sofyan.2013. Konseling Indivudual Teori dan Praktek. Bandung: Alfabeta

Posted in MATERI KULIAH BK
Leave a Reply


Name


Website


Comment


Chapta
unynvk