ARSIP BULANAN : September 2022

ZIARAH KUBUR SAAT IDUL FITRI DALAM TINJAUAN FILOSOFIS

28 September 2022 06:18:25 Dibaca : 5

ZIARAH KUBUR SAAT IDUL FITRI  DALAM TINJAUAN FILOSOFIS

Oleh Adriansyah A. Katili

adriansyahkatili@ung.ac.id

 

Ada fenomena yang unik yang dapat ditemui pada masyarakat Indonesia di hari Idul Fitri. Masyarakat Indonesia, setelah melaksanakan sholat Idul Fitri menziarahi kubur kaum kerabat. Menziarahu kubur orang tuanya, atau saudaranya. Fenomena yang tak ada di negara Saudi tempat Islam diturunkan.

Para ulama berbeda  mengenai hukum ziarah itu. Yang super puritan menganggap ziarah itu mengada-ngada karena tak dicontohkan oleh Nabi. Bagi mereka mengkhususkan ziarah kubur di hari Idul Fitri adalah bidah yang harus dijauhi. Ada yang berpendapat bahwa ziarah kubur di hari Idul Fitri itu tidak dilarangan. Sebagian masyarakat meyakini bahwa pada hari IdulFitri, roh kaum Muslimin akan datang ke kubur masing-masing. Mereka menantikan diziarahi oleh anak, kaum kerabat, dan handai tolan.

Saya tak memasuki wilayah perdebatan itu. Pengetahuanku  dalam bidang agama masih sebatas pengetahuan orang yang masih belajar dasar-dasar agama, belum sampai memasuki wilayah fiqih yang harus dikaji mendalam.Saya hanya akan meninjaunya dari segi filosofisnya karena aku hanya memiliki kemampuan dalam bidang filsafat dan sastra. 

Saya memandang bahwa ziarah kubur adalah symbol pertautan yang erat antara mereka yang telah meninggalkan dunia dan kaum kerabat yang ditinggalkan. Walau bagaimanapun kaum kerabat yang hidup tidak akan melupakan orang-orang tercinta yang telah pergi. Mereka akan datang ke kubur, membawa dan menaburkan kembang di atas hamparan kubur. Membaca doa-doa permohonan agar kiranya Allah SWT berkenan mengampuni almarhum/almarhumah yang telah berbaring di alam kubur.

Sebelum berdoa mereka membersihkan areal kubur. Mencabuti rumput-rumput liar yang tumbuh di atas kubur. Menyapu dan menyingkirkan daun-daun kering yang berserakan dan menutupi areal kubur. Lalu menggosok porselin kubur sehingga mengkilat. Lalu menggelar alas, duduk bersila berdoa dipimpin seorang imam atau ustaz yang sengaja diundang untuk itu.

Ziarah kubur juga berarti perputaran roda ekonomi yang lumayan. Di beberapa wilayah Republik Indonesia banyak ditemukan para penjual kembang. Para peziarah yang tak sempat membawa kembang membeli kembang yang dijual. Itu berarti terjadinya transaksi dan perputaran uang dan dengan demikian menolong ekonomi para penjual.

 

Ziarah sebagai Refleksi Kemanusiaan dan Ketuhanan

Secara filosofis ziarah kubur  dapat ditinjau dari segi refeleksi kemanusiaan dan ketuhanan. Untuk itu saya mencoba memasuki refleksi itu melalui pintu Filsafat Eksistensilisme. Eksistensialime adalah aliran filsafat yang berkembang di Eropah pada abad ke-19. Filsafat ini membahas eksistensi manusia di dunia sebagai individu yang bertindak. Ada banyak filsuf yang mengembangkan aliran pemikiran ini, dua di anataranya yang paling terkenal adalah Jean Paul Sartre dan Karl Jaspers. Sartre mengatakan bahwa ada keberadaan tidak dapat dilepaskan dari kesadaran manusia. Kesadaran manusia terbagi dua,  kesadaran non-reflektif dan kesadarab reflektif. Kesadaran non-reflektif adalah tentang keberadaan diri tanpa disertai refleksi tentang keberadaan itu sendiri. Sebagai contoh, seorang yang berada di suatu taman. Pada saat itu dia sadar bahwa dia berada di taman namun tak menyadari mengapa dan untuk apa dia di taman itu. Pada saat dia mulai menyadari apa yang membawa di ke taman itu, dan apa tujuannya, maka dia memasuki kesadaran reflektif.

Bila dibawa ke dalam keberadaan mahasiswa di kampus, maka mahasiswa yang hanya sadar bahwa di ada di kampus tanpa menyadari mengapa dan untuk apa dia di kampus, maka dia masih berada pada kesadaran non-reflektif. Saat dia menyadari penyebab dia berada di kampus, bahwa dia di kampus karena dia adalah mahasiswa yang memliki tugas dan tanggung jawab, maka dia memasuki kesadaran reflektif. Kesadaran yang kemudian diikuti dengan tindakan akademis.

Karla Jasper mengatakan bahwa keberadaan manusia memiliki tiga tingkatan. Tingkatan esensi, eksistensi, dan transedensi. Tingkatan esensi adalah permulaan, di mana manusia mulai berada di alam dunia. Manusia sejak lahir membawa esensi kemanusiaan, esensi ini berupa nilai-nilai universal manusia, kemampuan untuk bertindak. Kemudian dia memasuki tingkatan eksistensi melalui tindakan yang berhubungan dengan ada. Dalam hal ada bersama dunia, bukan ada di dalam dunia. Dalam ada bersama dunia, dia mengimplementasikan esensinya melalui tindakan yang bersifat kontekstual. Dia memulainya dengan ilmu yang diperoleh. Seiring dengan perjalanan waktu, dia mulai memasuki situasi batas. Umur yang menua, penyakit, kematian orang-orang terdekat adalah contoh situasi batas. Disebut situasi batas karena ini adalah batas yang tak dapat dilampaui oleh manusia yang sedang bereksistensi karena eksistensi dibatasi oleh hal-hal yang yang disebut di atas. Pada saat ini dia berdiri di depan transedensi, yaitu tingkatan setingkat di atas eksistensi. Orang-orang yang relijius, dia memasuki kesadaran ketuhanan yang semakin intens. Transedensi adalah keadaan yang melingkupi eksistensi, sebagai langit yang tak terbatas. Dalam Bahasa umum itu adalah kesadaran ketuhanan.

Dengan memakai kacamat kedua filsuf di atas, aku mencoba membangun kesadaran reflektif kita akan eksistensi kita. Ada di mana kita ini? Ada di dunia. Mengapa kita ada di dunia? Untuk apa kita di dunia? Apakah kita berada di dunia ini hanya sekedar ada, lahir sebagai bayi, remaja, dewasa, tua, lalu akhirnya mati? Atau kita harus berbuat sesuatu agar keberadaan kita di dunia tidak menjadi keberadaan yang sia-sia.

Saya melihat dengan kacamata eksistensi Karl Jasper, para peziarah kubur adalah para eksistensi yang menjiarahi situasi batas berupa kematian orang-orang terdekat. Dia menyadari bahwa sebagai eksistensi, bagaimanapun kuatnya ilmu yang dimiliki dia tak mampu mencegah kematian orang-orang terdekat, bahkan kematian dirinya sekalipun. Maka dia berdiri di depan transedensi dengan kesadaran reflektif berbasis ketuhanan. Saat itu dia adalah eksistensi yang memasuki tingkatan transedensi. Dalam bahasa sufi itu mungkin sejenis makrifat.

 

Penutup

Itulah essay singkat tentang makna filosofis ziarah. Ziarah bukan sekedar mengunjungi makam orang-orang terdekat yang telah mendahului kita tapi adalah refleksi keberadaan kemanusiaan kita di dunia, agar keberadaan kita di bernilai dan tidak sia-sia. Kita memang perlu menziarahi kemanusiaan kita, kata seorang novelis beraliran filsafat Eksistensialisme, Iwan Simatupang dalam novelnya berjudul “Ziarah.”

ooOOoo

Daftar Pustaka

Jaspers, K (1971). Philosophy of Existence. Diterjemahkan dari Bahasa Jerman ke Bahasa Inggris Oleh Richard F. Grabau.  Philadelphia: University of Pennsylvania Press

Sartre, J.P, (2007) Existentialism is a Humanism.  Paris: Yale University.

Simatupang, I (1969). Ziarah. Jakarta Selatan: Noura Books.

Siswanto, J (2017) Bereksistensi Dalam Transendensi Menurut Pemikiran Karl Jaspers. “Vol. 16 No. 2 (2017): Diskursus - Jurnal Filsafat dan Teologi STF Driyarkara”

 

Catatan:

Penulis adalah dosen Jurusan Bahasa Inggris, Fakultas Sastra dan Budaya, Universitas Negeri Gorontalo. Tinggal di Kabila, Bone Bolango, Gorontalo.

 

BINATANG JALANG ITU ADALAH KITA

20 September 2022 07:12:30 Dibaca : 41

BINATANG JALANG ITU ADALAH KITA

SEBUAH REFLEKSI IDUL FITRI

Oleh Adriansyah A. Katili

adriansyahkatili@ung.ac.id

 

Malam Idul Fitri. Orang-orang sedang sibuk mempersiapkan perayaan tahunan pasca Ramadhan nan sakral bagi umat Islam ini. Bapak-bapak  membersihkan rumah. Ibu-ibu menyiapkan makanan terbaik untuk santapan di hari yang sakral. Di jalanan orang-orang sibuk menuju dan pulang dari pusat perbelanjaan. Di pasar senggol, pasar yang digelar pemerintah daerah menjelang Idul Fitri orang-orang berjubel berbelanja. Transaksi jual beli terjadi. Orang-orang sedang sibuk mempersiapkan kegembiraan setelah sebulan berpuasa.

Lantunan takbir terdengar mengalun melalui pengeras suara di masjid-masjid. Takbir yang terkadang melengking tinggi saat ekspresi harapan yang dijeritkan oleh sang penakbir kepada Dia sang pemilik takbir, yang bersemayam di aras, mendesak tak tertahankan. Lalu merendah syahdu saat timbul kesadaran akan kemaharendahan dan kemahakecilan diri di hadapan Dia yang Maha Tinggi dan Maha Besar.

Aku sedang duduk di teras rumah, mendengarkan lantunan takbir sambil memandang cahaya lampu, sisa-sisa perayaan tumbilotohe atau malam pasang lampu yang digelar selama tiga malam berturut-turut menjelang Idul Fitri sesuai tradisi kaum Muslimin etnis Gorontalo. Kini tersisa satu lampu yang cahayanya mengerdip, menyiratkan sepi di kelam sunyi. Malam yang sakral, dan kerdip lampu di kelam sunyi. Situasi yang melankolis, yang sulit diilustrasikan dengan kata-kata yang tercanggih sekalipun.

Tiba-tiba aku teringat si Binatang Jalang, Chairil Anwar yang dalam sebuah sajaknya berjudul “Doa.” Doa yang diucapkan lirih oleh seorang penyair yang biasanya bersuara lantang saat berkata “AKU MAU HIDUP SERIBU TAHUN LAGI.” Kali ini lirih, dalam meditasi kesadaran tentang kemanusiaan yang selama ini terisolasi, termarginalkan di negeri asing. Kemanusiaan yang hampir-hampir terkikis di negeri asing yang jauh dari ketuhanan. Seolah terbayang Chairil Anwar yang sedang mengucapkan lirih baris-baris sajaknya singkatnya itu:

Doa

Kepada Pemeluk Teguh

 Tuhanku

Dalam termangu

Aku masih menyebut nama-Mu

 

Biar susah sungguh

mengingat Kau penuh seluruh

 

Caya-Mu panas suci

Tinggal kerlip lilin di kelam sunyi

 

Tuhanku

 

aku hilang bentuk

remuk

 

Tuhanku

 

aku mengembara di negeri asing

 

Tuhanku

di pintu-Mu aku mengetuk

aku tak bisa berpaling

 

Puisi yang mewakili keadaan kita. Negeri asing yang melambangkan ketersesatan kita, negeri yang penuh debu dosa yang mengasingkan kita dari jati diri kemanusiaan yang suci fitri. Kita kini termangu-mangu, memandangi caya lilin yang sunyi. Begitu jauhnya kita dari Dia, sehingga menyebut nama-Nyapun kita sungguh susah. Yah, betapa susahnya kita menyebut nama-Nya yang penuh seluruh. Secara lisan mungkin kita mudah menyebu tnama-Nya, bahkan dalam gema takbir Idul Fitri kita menyebutnya. Namun apakah hati kita bisa dengan mudah menyebut-Nya. Jangan-jangan lisan kita bertakbir namun nurani kita, kalbu kita sulit sungguh bahkan sekedar mengingat nama-Nya teramat sulit. Kita menjauh dari Dia sehingga hati kita gelap karena cahaya-Nya yang panas suci kini bagai kerdip lilin di kelam sunyi.

Begitu sulitnya menyebut nama-Nya sampai cahaya-Nya yang panas suci, kini tinggal kerdip lilin di kelam sunyi. Kita mengembara di negeri asing, mengumpulkan debu-debu dan menempelkannya di tubuh kita, hati kita. begitu tebalnya debu-debu itu menyatu dengan hati kita sehingga cahaya Tuhan yang panas suci sulit menembus hati. Bahkan cahaya itu kini tinggal kerdip lilin di kelam sunyi, Akankah kita biarkan cahaya itu tetap tinggal kerdip lilin di kelam sunyi? Akankah kita tetap menutup cahaya itu, membiarkan hati kita gelap?

Kegelapan itu menyebabkan diri kita hilang bentuk, bahkan remuk. Remuk adalah sakit yang tak terhingga. Sakit karena kita kehilangan jati diri kita. Sakit karena diri kita hilang, remuk diamuk debu-debu duaniawiah yang menjelma dalam bentuk aneka, keserakahan, ketamakan, amarah, dendam. Ketamakan pada harta. Ketamakan pada kekuasaan. Amarah dan dendam pada mereka yang kita anggap melecehkan kebesaran kita. Kericuhan yang kita ciptakan berbasis kerakusan dan ketamakan sehingga membuat orang lain tidak nyaman. Entah kericuhan yang kita ciptakan berbungkus kebaikan atau kericuhan yang kita citrakan sebagai agama melalui kemampuan retorika kita yang handal sehingga yang haram terlihat halal.

Aku melihat Chairil Anwar sebagai perwakilan diri kita, bermeditasi, memanggil-manggil Tuhan di kelam sunyi. Tuhanku, aku puitik capek mengembara di negeri asing. Aku takut bentukku hilang dan remuk terus menerus. Aku babak belur. Sudilah kiranya Kau melihat aku dengan pandangan kasih sayang-Mu yang seluas langit dan bumi. Aku kini berdiri di pintu-Mu yang tertutup disebabkan aku terlalu lama meninggalkan-Mu, mengangungkan egoku yang sering mengaum bagaikan binatang jalang. Inilah Aku yang dengan tanganku yang gemetar dihantam debu-debu, mencoba mengetuk pintu-Mu.

Tuhanku, takbir itu kian menghantam egoku.

ALLAHU AKBAR

ALLAHU AKBAR

ALLHU AKBAR

Engkau yang Maha Besar ya Allah. Engkau yang Maha Besar ya Tuhanku. Engkau yang Maha Besar ya Ilahi. Aku maha kecil. Aku maha hina. Aku tak berarti apa-apa. Debu-debu itu telah lama menutup wajahku.

LA ILAHA ILLALLAH, ALLAHU AKBAR

Tiada Tuhan selain Kau, Ya Allah. Tiada Tuhan selain kau yang Maha Besar, yang aku sembah, kepada siapa aku meminta dan berharap. Tiada Tuhan pengabul harapan. Kini di pintu-Mu aku berdiri. Di pintu-Mu aku berlutut. Di pintu-Mu aku mengetuk. Aku tidak bisa berpaling, ya Allah. Aku tidak bisa berpaling. Bagaimana aku bisa berpaling sementara hanya pintu-Mu yang tersedia, tempat aku kembali?

Dalam bayanganku aku melihat Chairil Anwar, yang tak akan perduli pada apapun, yang pernah berteriak lantang “AKU INI BINATANG JALANG,” berlutut di pintu itu, pintu Tuhan, Dia mengetuk dengan tangannya yang gemetar, suaranya yang memelas, tangisanya yang terisak-isak, memohon agar supaya sudilah kiranya Tuhan membukanya. Yah, Chairil Anwar itu adalah kita. Binatang jalang itu adalah kita.

Dari kejauhan sayup-sayup kudengan lantunan takbir, sendu. Lantunan takbir yang mengisyaratkan, memanggil-manggil manusia untuk kembali ke jati dirinya. Jati diri sebagai makhluk maha kecil di depan Dia yang Maha Besar. Takbir itu adalah pintu itu. Dan kita berlutut di depan pintu itu. Kita mengakui bahwa kita tidak bisa berpaling dari Dia.  

oooOOOooo

 

Penulis adalah pengajar di Jurusan Bahasa Inggris, Fakultas Sastra dan Budaya Universitas Negeri Gorontalo.

MEMAKNAI TUJAI PELANTIKAN ADAT MOLOOPU SECARA MUTAKHIR

19 September 2022 18:59:11 Dibaca : 26

Memaknai Tujai Adat Moloopu Secara Mutakhir

Oleh

Adriansyah A. Katili

Sebagai daerah adat, Gorontalo memiliki upacara adat yang mengatur segala aspek kehidupan masyarakat. Salah satunya adalah upacara adat pelantikan pejabat yang memimpin wiayah. Para pejabat yang memimpin wilayah, camat, bupati, walikota, gubernur, di daerah Gorontalo akan dilantik secara adat kebesaran Gorontalo setelah dilantik secara kenegaraan. Upacara adat itu dikenal dengan istilah moloopu. Moloopu, secara tekstual berarti memangku. Siapa yang memangku? Yang memangku adalah adat. Jadi bisa dimaknai bahwa pejabat yang memimpin dipangku oleh adat. Setelah dilantik dengan acara moloopu, maka selanjutnya pejabat yang bersangkutan disebut “Halipa” (Khalifah).  Namun tulisan ini tidak membahas makna istilah itu. Tulisan ini lebih pada usaha memaknai tujai atau puisi adat yang diucapkan oleh pemimpin adat (Bate dan Wuu) pada saat pelantikan. Penulis berpikir bahwa tujai moloopu perlu dimaknai secara mutakhir atau sesuai dengan kondisi sekarang daerah Gorontalo agar tujai itu tidak kehilangan makna dan menjadi sekedar seremonial.

Tujai  pelantikan itu adalah sebagai berikut:

Tawu maa tawu lo Ito Eya

Huta maa huta lo Ito Eya

Tulu maa tulu lo Ito Eya

Dupoto maa dupoto lo Ito Eya

Taluhu maa taluhu lo Ito Eya

Bo diila polulia to hilawo, Eyanggu

Terjemahannya dalam Bahasa Indonesia kurang lebih:

Rakyat kini dalam kekuasaanmu, Tuanku

Api, kini dalam kekuasaanmu, Tuanku

Udara/angin kini dalam kekuasaanmu, Tuanku

Air kini dalam kekuasaanmu, Tuanku

Tanah kini dalam kekuasaanmu, Tuanku

Tapi jangan bertindak sesuka hati, Tuanku.

 

Tujai pelantikan di atas menunjukkan bahwa betapa besar kekuasaan khalifah. Dia mengusai rakyat, bahkan empat unsur kehidupan manusia juga dikuasainya, api, udara, air,tanah. Namun kata penutup yang diucapkan oleh Bate menjadi penuntun agar khalifah berlaku arif.

Kini kita bahas makna tujai di atas sesuai konteks kekinian.

Tawu (Rakyat)

 Yang pertama, rakyat. Dikatakan dalam tujai bahwa khalifah ini menguasai rakyat negeri. Rakyat adalah unsur yang penting, sama pentingnya dengan tanah karena keduanya adalah syarat berdirinya sebuah wilayah. Rakyat menjadi penopang utama suatu negeri dan tanah sebagai wilayah kekuasaan menjadi wilayah territorial kekuasaan khalifah. Sekalipun rakyat kini di bawah kekuasaan khalifah, namun tidak bisa diperlakukan secara semena-mena. Pesan moral pada penutup tujai pelantikan mengatakan “Bo dila polulia to hilawo, Eyanggu” yang bermakna “Tapi jangan berlaku semena-mena, Tuanku.” Ini bermakna bahwa khalifah dalam memimpin rakyatnya dituntun oleh kewajiban moral, menjaga dan mengayomi rakyatnya.

Dengan demikian maka khalifah diwajibkan membuat program-program yang mensejahterakan rakyatnya. Program-program dalam bidang pendidikan, kesehatan, keagamaan, pertanian, peternakan, dan infrastruktur wajib untuk diadakan dan dijalankan untuk kemaslahatan rakyat. Khalifah juga wajib mengangkat pembantu-pembantu yang memiliki kapabilitas untuk bekerja bagi kemaslahatan rakyat.

 

Huta (Tanah)

Bate mengatakan bahwa tanah kini dalam kekuasaan sang khalifah. Sebagaimana dikatakan sebelumnya bahwa tanah adalah syarat berdirinya sebuah wilayah kekuasaan. Menguasai tanah berarti menguasai sebuah wilayah.

Tanah juga merupakan syarat kesejahteraan rakyat. Kini sang khalifah diserahi kekuasaan atas tanah. Namun kata penutup tujai agar penguasa tidak sewenang-wenang. Maka sang khalifah kini diserahi amanah pengelolaan tanah. Tanah harus dipergunakan sebesar-besar kesejahteraan rakyat. Ini berarti pejabat diamanahi untuk memajukan pertanian. Usaha memajukan pertanian pernah dilakukan di masa kepemimpinan Gubernur Fadel Mohammad dengan program agropolitannya dengan komoditi primadona jagung. Pada saat itu Gorontalo terkenal dengan produksi jagungnya.

Kata kunci tujai itu berarti agar khalifah yang berkuasa melindungi tanah yan diperuntukkan untuk rakyat. Hal ini sesuai dengan amanat Konstitusi Republik Indonesia bahwa tanah, air dan segala kekayaan yang terkandung di dalamnya dikuasai negara dan dipergunakan untuk sebesar-besar kesejahteraan rakyat.

 

Tulu (Api)

Tulu atau api bisa dimaknai secara harfiah. Khalifah menguasai api yang ada dalam negeri kekuasaannya. Namun pemaknaan itu sekarang rasanya kurang pas. Api di sini bisa dimaknai sebagai sumber energi. Apa adalah sumber energi yang menggerakkan industri dan trasnportasi. Apa dalam kekuasaan khalifahberarti khalifah memiliki akses terhadap energi. Dengan kekuasaan ini maka khalifah diminta untuk tidak semena-mena terhadap energi yang menjadi hajat hidup orang banyak. Kata terakhir dari Bate mengisyaratkan bahwa khalifah tidak boleh menguasai sumber energi untuk kepentingannya sendiri atau kepentingan pihak tertentu, namun diperuntukkan bagi kepentingan rakyat (tawu) yang ada dalam kekuasaannya.

Kita melihat bahwa energi dewasa ini menjadi barang yang sangat vital bagi kepentingan orang banyak. Naiknya BBM menyebabkan naiknya kebutuhan pokok masyarakat. Itu disebabkan bahan kebutuhan itu diproduksi dipabrik dan diangkut ke pasar menggunakan kenderaan. Baik pabrik mapun kenderaan pengangkut menggunakan bahan bakar minyak sebagai sumber energi. Maka bila penguasa menggunakan kekuasaannya dalam bidang energi untuk kepentingan kesejahteraan rakyat (tawu), maka dia sudah memenuhi pesan adat.

 

Dupoto (Udara/angin)

Dupoto dalam Bahasa Indonesia dberarti udara atau angin. Udara atau angin sangat vital bagi kehidupan makhluk hidup. Manusia, hewan, dan tumbuhan tak dapat bernapas bila udara atau angin. Udara atau angin juga dapat diartikan sebagai simbol atmosfir kehidupan. Maka dapat dikatakan bahwa khalifah menguasai atmosfir kehidupan rakyat atau tawu dalam wilayahnya. Dia bisa membuat atmosfir yang nyaman atau menyengsarakan rakyatnya. Merujuk pada kata penutup Bate dalam tujai pelantikan, maka khalifah yang bersangkutan tidak boleh menciptakan atmosfir kehidupan yang tidak nyaman bagi rakyatnya.

 

Taluhu (Air)`

Air atau taluhu adalam kebutuhan vital bagi makhluk hidup. Segala kebutuhan makhluk hidup sangat tergantung pada air, bahkan makanan makhluk hidup juga sangat tergantung pada air. Air bukan hanya untuk minum dan mandi bagi manusia, tapi juga kebutuhan minum bagi hewan ternak peliharaan rakyat dan menjadi sumber pengairan bagi pertanian.

Dengan pembahasan di atas, maka nampak bahwa khalifah berkewajiban membuat keputusan berkenaan dengan air. Keputusan tentang air harus berpihak pada rakyat atau tawu yang berada dalam wilayah kekuasaannya. Maka khalifah wajib mengusahakan system pengairan untuk pertanian, sistem pendistribusian air minum yang adil bagi rakyatnya. Khalifah juga wajib membuat aturan untuk menjaga keletarian sumber air.

 

Penutup

Sebagai penutup, penulis menyimpulkan bahwa adat moloopu dapat dimaknai secara mutakhir sesuai zaman agar tidak menjadi sekedar seremonial. Apabila dimaknai secara mutakhir maka pesan adat akan menjadi inspirasi bagi khalifah untuk membangun Gorontalo yang berkemajuan bagi kesejahteraan rakyat.

Meskipun demikian, tulisan ini bersifat usaha penafsiran. Kebenaran suatu tafsir tidaklah mutlak. Maka tafsiran ini bersifat terbuka bagi diskusi, ataupun kritik demi meletarikan budaya Gorontalo. Akhirnya kita berharap semoga aka nada usaha penggalian nilai-nilai kepemimpinan dalam khasanah budaya Gorontalo yang akan menjadi landasan kepemimpinan di Gorontalo.

 

ooOOoo

 

Gorontalo, 23 Mei 2022

Penulis adalah dosen Jurusan Bahasa Inggris, UNG.

Kategori

  • Masih Kosong

Blogroll

  • Masih Kosong