STRATEGI BARU KEBUT TRACING DAN TESTING

10 February 2021 20:57:07 Dibaca : 14

Dalam proses peningkatan jumlah kasus Covid-19 di Indonesia, langkah pelacakan dan pengujian tentunya menjadi kunci untuk meminimalisir kemungkinan penyebaran Covid-19 di masyarakat. Angka kasus Covid-19 yang saat ini ditampilkan oleh tim satgas, belum menunjukkan angka yang sebenarnya. Sehingga perlu dilakukan strategi baru berupa tracing dan testing, dengan harapan segera menurunkan kasus Covid-19 di Indonesia. Testing dilakukan dengan menggunakan rapid antigen,  dikarenakan murah, cepat dan menjangkau banyak orang. Kecepatan dalam mendeteksi orang yang dapat menularkan penyakit Covid-19, lebih mudah dapat memutuskan rantai penularan.  

“Indikator dalam mencegah dan memutus rantai penularan dapat dilakukan melalui peningkatan kapasitas 3T (tracing, testing, dan treatment) dan 3M (memakai masker, menjaga jarak, dan mencuci tangan dengan sabun)”, ucap Pandu riono epidemiologi FKM UI.

dr Siti Nadia Tarmizi juru bicara vaksinasi Covid-19 dari Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mengatakan, pemeriksaan rapid antigen hanya untuk pasien dengan gejala ringan, untuk gejala berat seperti sesak nafas dan mengalami demam tinggi tetap dilakukan pemeriksaan CPR di instansi pelayanan rumah sakit. 

Melalui strategi tracing dan testing, nantinya data yang akan ditampilkan berdasarkan data hasil diagnosis medis bukan keseluruhan pemeriksaan seperti seseorang yang melakukan pemeriksaan dan terdeteksi saat melakukan perjalanan. Selain itu, dalam tracing TNI polri dan kader desa akan dilatih, sehingga memiliki persepsi yang sama, sehingga strategi ini dapat secara efektif dilakukan. 

PERTOLONGAN PERTAMA PADA KASUS LUKA BAKAR

10 February 2021 20:29:01 Dibaca : 9
  1. Dinginkan bagian yang terbakar dengan air dingin yang mengalir minimal 10 menit. Mendinginkan bagian yang terbakar akan mengurangi rasa sakit, pembengkakan dan risiko meluasnya perlukaan. Semakin cepat dimulai dan lebih lama didinginkan maka semakin sedikit dampak cederanya.
  2. Jika luka bakar membutuhkan perawatan medis lanjutan, balut luka secara longgar dengan menggunakan plastik bersih seperti penutup makanan atau kantung plastik biasa. Plastik membantu untuk mencegah infeksi dengan menjaga area yang terbakar tetap bersih. Plastik adalah penutup yang baik karena tidak akan lengket pada luka bakar dan mengurangi rasa sakit dengan menghalangi rasa sakit dengan menghalangi kontak langsung antar permukaan kulit dengan udara.
  3. Hubungi dan atau bawa penderita ke fasilitas kesehatan terdekat untuk mendapatkan pertolongan lanjutan. Jika seseorang terkena luka bakar yang melepuh, atau luka bakar yang terjadi lebih dari satu bagian tubuh segera dibawa ke fasilitas kesehatan untuk mendapatkan pertolongan lanjutan

   Simak Juga : 

           Video Edukasi Pertolongan Pertama pada Kasus "Luka Bakar" untuk Orang Awam            

           Video Simulasi Intervensi Keperawatan Penanganan Luka Bakar

Bisakah saya menaruh mentega atau bahan lainnya (Krim, kecap, pasta gigi, oli, sabun, dll)?

Tidak. Mentega tidak akan mendinginkan luka bakar. Semua jenis minyak akan mempertahankan panas, hal ini berlawanan dengan anda inginkan dan akan menyebabkan kerusakan kulit yang lebih berat.

Apakah saya menggunakan es batu untuk mendinginkan luka bakar?

Tidak. Es batu dapat merusak kulit. Gunakan air yang mengalir. Jika anda tidak memiliki air yang mengalir, siram dengan cairan dingin lainnya.

Jika baju lengket pada bagian yang terbakar, apakah saya harus melepaskannya?

Tidak. Jangan coba untuk melepaskan apapun yang lengket pada luka yang terbakar karena dapat mengakibatkan kerusakan yang lebih berat. Tapi lepaskan pakaian atau perhiasan yang ada di dekat bagian yang terbakar.

Pandemi korona di Indonesia menimbulkan sensasi dan diprediksikan selesai dalam 10 tahun ke depan. Prediksi Bloomberg ini berdasarkan angka vaksinasi di masing-masing negara, termasuk Indonesia. Namun, perkiraan tim Fakultas Kesehatan Masyarakat (FKM) UI tentang prediksi pandemi Indonesia berdasarkan jumlah vaksinasi menunjukkan perkiraan yang berbeda.

Pandu Riono, ahli epidemiologi Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Indonesia (FKM UI), mengunggah hasil penghitungan tim peneliti FKM UI tentang pandemi corona RI. “Jika kita tidak menerapkan strategi vaksinasi yang bijak dan inovatif untuk mengendalikan pandemi, kita bisa memperkirakan Indonesia akan menyelesaikan vaksinasi hingga 10 tahun. Tim FKM UI mensimulasikan strategi vaksinasi yang komprehensif. Jika kita memilih strategi yang tepat, kita bisa menyelesaikan vaksinasi dengan cepat", jelasnya di akun media sosial pribadinya.

Hasil perhitungan tersebut berdasarkan asumsi berikut, 14 hari setelah pemberian dosis kedua, efektivitas vaksin Corona Sinovac memberikan perlindungan yang terbaik terhadap virus Covid-19.

PERTOLONGAN PERTAMA PADA PERDARAHAN

09 February 2021 13:29:07 Dibaca : 7
  1. Tekan bagian yang luka dengan apapun yang dapat menghentikan atau memperlambat aliran darah selama 15 s/d 20 menit (jangan lupa gunakan alat pelindung diri seperti sarung tangan latex, masker dan kacamata pelindung). Anda sedang bertindak sebagai penyumbat untuk mengendalikan keluarnya darah dan mengendalikan perdarahan.
  2. Jika perdarahan bertambah banyak, hubungi dan atau bawa penderita ke fasilitas kesehatan terdekat untuk mendapatkan pertolongan lanjutan.
  3. Tetap tekan area luka hingga pertolongan datang

           Simak Juga : 

           Pertolongan Pertama pada Kasus "Perdarahan"

Apa yang dapat saya gunakan untuk menekan luka tersebut?

Gunakan apa saja yang tersedia, tidak perlu kain atau kapas perlengkapan pertolongan pertama. Anda dapat menggunakan tangan anda, tangan penderita, kaus, handuk, atau apa saja yang dapat menutupi luka atau memperlambat aliran darah

Apakah saya harus membersihkan lukanya?

Untuk luka kecil atau bekuan darah, anda dapat membersihkan lukanya untuk menghilangkan kotoran. Jangan membersihkan luka yang mengalami perdarahan berat. Jika anda membersihkan luka yang mengalami perdarahan berat, anda justru akan menghilangkan pembekuan darah dan akhirnya perdarahan akan semakin bertambah banyak.

Apa yang harus saya lakukan jika ada benda yang melekat. menancap pada lukanya?

Jangan dicabut, itu dapat membantu menutupi lubang dan menghentikan aliran darah. Sebaliknya, tekan saja disekitar banda tersebut. Bila benda yang menancap/ melekat dicabut makan dapat memperberat perdarahan.

Senin, 8 Februari 2021 Program Studi Profesi Ners Fakultas Olahraga dan Kesehatan Universitas Negeri Gorontalo, menyelenggarakan penerimaan mahasiswa praktek profesi stase keperawatan jiwa angkatan XII oleh RSUD Tombulilato, yang diikuti oleh 72 mahasiswa dan dihadiri oleh Ketua Jurusan Yuniar Mansye Soeli, S.Kep, Ns, M.Kep.,Sp.Kep.J, Koordinator profesi ners Ika Wulansari, S.Kep, Ns, M.Kep.,Sp.Mat, koordinator stase keperawatan jiwa Mihrawaty S. Antu, S.Kep., Ns, M.Kep dan dosen pembimbing praktek. Dalam kegiatan tersebut mahasiswa diberikan pengarahan oleh Hastuti Pakaya, S.Kep, Ns sebagai Kasie Keperawatan di RSUD Tombulilato, mengenai gambaran kegiatan praktek profesi ners selama 3 minggu kedepan yang terdiri dari 3 gelombang, mulai tanggal 8-26 Februari 2021. Selain itu, mahasiswa diberikan gambaran mengenai target kompetensi, penugasan, dan tata tertib selama praktik, dengan harapan mahasiswa dapat bekal ilmu dan mencapai target kompetensi untuk praktek stase keperawatan jiwa.

Selain itu, arahan dari Ketua Jurusan Keperawatan yang diwakili oleh dosen pembimbing praktek Dewi Hiola S.Kep, Ns, M.Kep, dalam sambutannya, mahasiswa diharapkan dapat menjalankan proses pembelajaran Profesi Ners dengan sungguh-sungguh sehingga dapat mencapai semua target kompetensi. Pentingnya motivasi diri dan menjaga kesehatan juga menjadi topik utama yang disampaikan oleh Dewi Hiola S.Kep, Ns, M.Kep. Mahasiswa perlu mendapatkan motivasi karena mereka akan dihadapkan dengan kompleksitas permasalahan diagnosa keperawatan pada individu-indivudu di lahan praktik yang sedikit berbeda dengan kajian literature yang selama ini menjadi sumber utama pembelajaran mahasiswa, yang mana praktek stase jiwa ini akan dijalani oleh mahasiswa 1 pekan di RSUD Tombulilato dan 2 pekan di Puskemas yang telah dibagikan oleh koordinator stase jiwa, yakni di PKM Tapa, PKM Kabila, PKM Suwawa, PKM Kota Selatan, PKM Kota Tengah dan PKM Telaga. Selain itu, mahasiswa diharapkan dapat menjaga kesehatannya dengan tetap mematuhi protokol kesehatan untuk pencegahan penularan Covid-19 dengan menggunakan APD Level 2 yakni menggunakan masker bedah, pelindung wajah (Face shield), sarung tangan dan gaun. 

 

Penulis dan Editor : Zulkifli B. Pomalango, S.Kep, Ns, M.Kep