Konseling Karir Nathan dan Hill

08 April 2024 08:00:01 Dibaca : 108

Konseling Karir Nathan dan Hill

Oleh Maryam Rahim

Nathan dan Hill (2012, 14-18) mengembangkan pendekatan konseling karir dengan menggunakan pemikiran Taylor (1985). Taylor (1985) mengidentifikasi sejumlah pertanyaan kritis yang dapat diterapkan pada konseling karir, yakni: (1) sejauhmana perasaan klien/konseli seharusnya diekspresikan dan ditangani atau menjadi fokus aspek-aspek relasional dari pengambilan keputusan?; (2) siapa yang seharusnya mengumpulkan atau menyediakan informasi, klien/konseli, konselor, atau keduanya? (3) siapa pakarnya (artinya, siapa yang seharusnya memimpin, yang memutuskan bagaimana berbagai isu timbul seharusnya ditangani?;, (4) siapa yang seharusnya bertanggung jawab untuk membuat keputusan, konseli atau konselor? (5) apakah gaya konselor yang seharusnya dominan-direktif, kolaboratif, interpretative, atau reflektif?; (6) Apa yang seharusnya didiskusikan di dalam konseling karir? Masalah personal/emosional, self-appraisal, pengambilan keputusan, hasil-hasil tes, informasi tentang berbagai opsi, job-hunting?

Terhadap pertanyaan tersebut Nathan dan Hill berpendapat: (1) konseling karir seharusnya membiarkan perasaan klien/konseli untuk diekspresikan bilamana ekspresi tersebut membantu tercapainya tujuan konseling karir, (2) Hal ini menjadi tanggung jawab bersama, (3) hendaknya konseli yang berperan dalam penanganan masalahnya sendiri, (4) tanggung jawab untuk memutuskan terletak di tangan konseli, konselor bertanggung jawab untuk memfasilitasi prosesnya, (5) konselor karir perlu bisa mengadaptasikan gaya mereka menurut kebutuhan konseli dan tahap proses konselingnya, (6) konseling karir mengakui interdependensi masalah-masalah itu dan bahwa isu-isu personal perlu ditangani dalam proses konseling karir. Pendapat Nathan dan Hill terhadap pertanyaan Taylor dirangkum dalam tabel 1 berikut:

        Tabel 1 Pendapat Nathan dan Hill terhadap pertanyaan Taylor

Taylor Nathan dan Hill
Sejauhmana perasaan klien/konseli seharusnya diekspresikan dan ditangani atau menjadi fokus aspek-aspek relasional dari pengambilan keputusan? Konseling karir seharusnya membiarkan perasaan klien/konseli untuk diekspresikan bilamana ekspresi tersebut membantu tercapainya tujuan konseling karir
Siapa yang seharusnya mengumpulkan atau menyediakan informasi, klien/konseli, konselor, atau keduanya? Hal ini menjadi tanggung jawab bersama
Siapa pakarnya (artinya, siapa yang seharusnya memimpin, yang memutuskan bagaimana berbagai isu timbul seharusnya ditangani? Hendaknya konseli yang berperan dalam penanganan masalahnya sendiri
Apakah gaya konselor yang seharusnya dominan-direktif, kolaboratif, interpretative, atau reflektif? Konselor karir perlu bisa mengadaptasikan gaya mereka menurut kebutuhan konseli dan tahap proses konselingnya

Apa yang seharusnya didiskusikan di dalam konseling karir? Masalah personal/emosional, self-appraisal,

pengambilan keputusan, hasil-hasil tes, informasi tentang berbagai opsi, job-hunting?

Konseling karir mengakui interdependensi masalah-masalah itu dan bahwa isu-isu personal

perlu ditangani dalam proses konseling karir

   

Berdasarkan jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan Taylor (1985), Nathan dan Hill mengembangkan pendekatan konseling karir. Pendekatan konseling karir tersebut digambarkan dalam tabel 2.2 sebagai berikut:

         Tabel 2.2: Pendekatan Konseling Nathan dan Taylor

Tahap Tugas Knseli Tugas Konselor
Sreening, Contractring, Exploring

Melakukan asesmen pendahuluan tentang kesesuaian konseling karir

 

 

 

Melakukan persiapan tertulis, menguji kesiapan dan ketepatgunaan konseling karir

Keterbukaan untuk mengeksplorasi presenting concrern dan berbagai pengaruh pada perkembangan dan pilihan karir dan pendidikan

 

 

Mengklarifikasi ekspektasi terhadap konseling karir

 

Mendiskusikan dan menyepakati kontrak

 

Mengedukasi dan memberikan informasi kepada klien tentang konseling karir melalui komunikasi tertulis, lisan, dan tatap muka.

 

 

Menguji kesiapan dan ketepatgunaan konseling karir, menunjukkan bentuk bantuan yang lebih cocok, jika diperlukan

Membangun hubungan baik, memfasilitasi eksplorasi

 

 

 

Menyepakati kontrak (yaitu kerahasiaan, struktur, dll)

 

 

Memungkinkan konseli untuk memahami

Mempertimbangkan pertanyaan-pertanyaan: Siapa aku? Di mana aku sekarang ini? Apa keinginanku? Aku ingin ke mana?

 

Melaksanakan latihan asesmen-diri, tes psikometrik, dan kuesioner, bilamana perlu

 

 

Siap menangani pertanyaan “Apa yang menghentikan aku?”

 

 

 

Meriset informasi tentang peluang kerja

Memfasilitasi pengeksplorasian perasaan dan keyakinan yang berkaitan dengan masalah/isu karir

 

 

 

Membantu klien mengidentifikasi tema-tema penting dan mengintegrasikan pemahaman tentang diri sendiri

 

Memanfaatkan dengan tepat guna latihan asesmen-diri dan tes psikometrik dan kuesioner

 

Membantu klien untuk mengatasi berbagai enghalang tindakan, menggunakan keterampilan menantang bilamana perlu

 

Menempelkan informasi tentang berbagai kemungkinan pekerjaan

 

 

 

Tindakan, hasil, dan ending

Menyelesaikan latihan mengambil keputusan dan merencanakan tindakan

 

Mengembangkan

berbagai opsi dan memilih di antara opsi-opsi

 

Melakukan keputusan

dalam bentuk tindakan

 

Menyetujui tugas-tugas riset, bilamana perlu

 

Mengatasi ketakutan akan perubahan

 

 

Mengevaluasi kebutuhan akan dukungan berkelanjutan

 

Mereviu kemajuan yang dibuat ke arah tujuan selama konseling karir

 

 

Memungkikan klien untuk menghasilkan ide-ide dan memilih di antaranya

 

Mendukung klien dalam

mengembangkan dan memonitor rencana tindakan

 

 

 

 

 

Menyetujui tugas-tugas riset, bilamana perlu

 

 

Membantu klien menghadapi ambivalensi tentang masa depan

 

Mengeksplorasi kebutuhan klien akan dukungan berkelanjutan

 

 

Menekankan pentingnya mempertahankan momentum

 

Membantu klien dalam mengidentifikasi sumber daya dan sumber dukungan

 

Kategori

  • Masih Kosong

Blogroll

  • Masih Kosong