SEJARAH BIMBINGAN DAN KONSELING DUNIA DI ABAD KE-20

06 February 2024 19:04:08 Dibaca : 441 Kategori : PENDEKATAN KONSELING

By: Jumadi Mori Salam Tuasikal

Sejarah berdirinya bimbingan dan konseling profesional di dunia melibatkan perkembangan yang terjadi sepanjang abad ke-20. Beberapa titik penting dalam sejarah ini termasuk:

Awal Abad ke-20: Sebagai respons terhadap kebutuhan masyarakat yang berkembang, institusi pendidikan dan organisasi mulai menyadari pentingnya menyediakan dukungan emosional dan bimbingan kepada individu. Namun, pada awalnya, bimbingan dan konseling cenderung terfokus pada aspek pendidikan dan karier.

Peran Pionir:  Pada tahun 1908, Jesse B. Davis dianggap sebagai pionir dalam bidang konseling ketika ia memulai pekerjaannya di YMCAs di Amerika Serikat. Pada tahun 1913, Frank Parsons mempublikasikan bukunya yang berjudul "Choosing a Vocation," yang bertujuan memberikan bimbingan karier kepada individu.

Pengaruh Perang Dunia I dan II:  Perang Dunia I dan II memberikan dorongan signifikan bagi perkembangan bimbingan dan konseling profesional. Pada saat itu, banyak prajurit dan warga sipil mengalami kesulitan penyesuaian dan trauma pasca-perang. Ini memicu pertumbuhan konseling sebagai disiplin untuk membantu individu mengatasi tantangan mental dan emosional.

Peran Lembaga Pendidikan: Pada tahun 1950-an dan 1960-an, lembaga-lembaga pendidikan seperti universitas dan sekolah mulai mendirikan program-program formal dalam bidang bimbingan dan konseling. Ini membantu membangun dasar profesionalisme dan standar etika dalam praktik konseling.

Pendirian Organisasi Profesional: Pada tahun 1952, American Personnel and Guidance Association (APGA) didirikan, yang kemudian berkembang menjadi American Counseling Association (ACA) pada tahun 1983. Organisasi serupa di seluruh dunia, seperti British Association for Counselling and Psychotherapy (BACP) di Inggris, juga muncul untuk mengatur dan mengembangkan profesi ini.

Pengaruh Gerakan Kepribadian dan Psikologi Humanistik: Pada tahun 1950-an dan 1960-an, perkembangan teori-teori kepribadian seperti teori Rogerian oleh Carl Rogers dan pendekatan humanistik memainkan peran penting dalam membentuk paradigma konseling modern. Pemahaman yang lebih dalam tentang hubungan klien-konselor dan pendekatan yang berpusat pada individu menjadi inti dari praktik konseling.

Pengakuan Global: Seiring dengan perkembangan globalisasi, praktik bimbingan dan konseling berkembang di seluruh dunia. Berbagai negara memiliki pendekatan dan standar etika yang berbeda, tetapi ada upaya untuk meningkatkan kerjasama dan mengakui persamaan dalam praktik konseling.

Pada dasarnya, sejarah bimbingan dan konseling mencerminkan evolusi tanggapan terhadap kebutuhan individu dan masyarakat dalam mengatasi tantangan psikologis, emosional, dan karier. Disiplin ini terus berkembang seiring waktu dengan penelitian, inovasi, dan adaptasi terhadap perubahan sosial dan budaya.