SEMINAR MOTIVASI: JUMADI MORI SALAM TUASIKAL MENGINSPIRASI RATUSAN SISWA MTs 1 KOTA GORONTALO

Gorontalo l Post Views: 997x

PIK-R MTsN 1 Kota Gorontalo Sukses Gelar Seminar Motivasi

Kota - (Kemenag.go.id) – Pusat Informasi dan Konseling Remaja (PIK-R) Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN) 1 Kota Gorontalo, sukses menghelat seminar motivasi, Jumat, (9/2/2019) bertempat di Aula MTsN 1 Kota Gorontalo. Seminar yang mengusung tema menciptakan Generasi Berakhlak Mulia dan Berkarakter itu diikuti 378 peserta dari kelas IX MTsN 1 Kota Gorontalo dan mendatangkan Motivator Nasional Jumadi Mori Salam Tuasikal.

Pembina PIK-R MTsN 1 Kota Gorontalo Mahmud Mustofa, S.Pd, menerangkan bahwa seminar ini bertujuan untuk memberikan motivasi kepada seluruh siswa Kelas IX agar bersemangat +selengkapnya

Kerjasama Konselor Dengan Perangkat Adat Untuk Membangun Sinergitas Sebuah Sistem Multicultural Counseling Di Dalam Masyarakat Adat

Gorontalo l Post Views: 985x

Jumadi Mori Salam Tuasikal, M.Pd

Universitas Negeri Gorontalo

Email: tuasikal.jumadi@ung.ac.id

Artikel ini telah dimuat pada "Procceding 4th International Counseling Seminar 2016, Expanding of Counseling Services; Word Views, Violence and Sexual Abuse Victims, 19-20 November  2016, hal. 201"  Universitas Negeri Padang.

 ABSTRAK

Konseling sebagai sebuah profesi yang sering kali mengandalkan komunikasi dalam memberikan jasa bantuan untuk mengatasi persoalan yang dihadapi oleh konseli, tidak hanya berkutat pada pendekatan-pendekatan teoritis, melainkan harus mempertimbangkan sudut pandang budaya masyarakat, semisal sistem adat istiadat yang telah terbentuk dan dijadikan sebagai acuan berkehidupan di dalam suatu masyarakat. Eksistensi pelayanan konseling yang berorientasi pada nilai budaya sudah selayaknya dipahami bahwa pada dasarnya akan terjadi perjumpaan budaya antara konselor dan konseli dari latar budaya yang beragam agar tidak terjadi miskomunikasi. Hal tersebut mengindikasikan bahwa orientasi dan aksentuasi budaya konseling harus mendapat perhatian yang khusus dari konselor, sehingga nilai-nilai budaya, utamanya budaya lokal penting untuk diaplikasikan dalam proses konseling. Dalam rangka memahami budaya melalui sistem adat istiadat dalam suatu masyarakat maka seorang konselor dituntut untuk menggali informasi yang lebih terpercaya dan langsung dari sumbernya yakni melalui perangkat adat +selengkapnya

Peran Konselor Dan Orangtua Untuk Membentuk Karakter Siswa Dalam Pelaksanaan Full Day School

Gorontalo l Post Views: 903x

 Jumadi Mori Salam Tuasikal, M.Pd

 Universitas Negeri Gorontalo

 Email: tuasikal.jumadi@ung.ac.id

Artikel tersebut telah dimuat pada Prosiding  Seminar Nasional dan WorkShop "Fun and Full  Day School" 18 Maret 2017, hal. 159-166. Universitas Negeri Gorontalo

  ABSTRAK

Full day school sebagai sebuah gagasan yang ingin diimplementasikan di dalam sistem pendidikan Indonesia akan sangat mengandalkan rancangan program yang beragam dalam pelaksanaannya, sehingga diharapkan mampu memberikan pembelajaran yang menyenangkan bagi para siswa di sekolah. Disamping itu juga, bertujuan untuk mengisi waktu luang sebagai dampak dari keberadaan siswa di sekolah seharian. Program berbasis karakter merupakan salah satu aspek pembelajaran yang akan diakomodir di dalam full day school selain mengembangkan aspek kongnitif para siswa. Eksistensi konselor dalam dunia pendidikan yang berorientasi pada pengembangan diri siswa secara optimal melalui proses pelayanan konseling adalah pendidik yang tepat untuk mewujudkan ketercapaian pembentukan karakter siswa. Hal tersebut jelas berdasar karena merupakan bidang kajian dan keahlian dari seorang konselor. Selain itu, ketercapaian proses pembentukan karakter harus dipahami bahwa pada dasarnya tidak hanya berlangsung dan berkembang di dalam setting pendidikan formal saja, namun pada seluruh latar kehidupan +selengkapnya

SEMINAR MOTIVASI NASIONAL HADIRKAN JUMADI MORI SALAM TUASIKAL

Gorontalo l Post Views: 889x

 Karjianto : Motivasi Belajar Harus Mendapat Perhatian

Kota (kemenag.go.id) – Pemahaman motivasi belajar mengharuskan pemahaman kepada pengertian motivasi terlebih dahulu sebelum dikaitkan dengan belajar. Salah satu dampaknya timbul dalam strategi peningkatan motivasi belajar terhadap siswa, sebagai tugas penting guru kelas untuk mengefektifkan pengelolaan pembelajaran dalam kelas.

Kepala Madrasah Tsanawiyah Negeri (MTsN) 1 Kota Gorontalo, Karjianto,M.Pd saat membuka Kegiatan Seminar Motivasi yang di gelar oleh Pusat Informasi Konseling Remaja (PIK-R) MTsN 1 Kota Gorontalo, Jumat (8/2/2019) mengatakan, Motivasi merupakan faktor penting yang selalu mendapat perhatian didalam berbagai usaha yang ditunjukkan untuk mendidik dan membelajarkan manusia, baik dalam pendidikan formal maupun non formal.

Biasanya pendidik mereflesikan perhatiannya terhadap motivasi peserta didik dengan berbagai pertanyaan. “Seorang siswa yang belajar secara tekun guna meghadapi ulangan umum atau ujian akhir, mempunyai motivasi jangka panjang. Setiap kali ia selalu memaksa diri untuk dapat mengerti hal yang dijelaskan oleh pendidiknya. Motivasi seperti ini mempunyai arti sama pentingnya dengan intelegensi yang baik,” ungkapnya

Sementara itu, Motivator Jumadi Mori Salam Tuasikal, S.Pd, M.Pd, saat ditemui tim Humas disela-sela kegiatan mengungkapkan bahwa motivasi belajar pada mulanya +selengkapnya

PART 2: KETERAMPILAN-KETERAMPILAN DALAM KONSELING

 Gorontalo l Post Views: 441x

Oleh: Jumadi M. Salam Tuasikal, M.Pd

M. Memimpin

Seperti yang telah dikemukakan sebelumnya bahwa ada kalanya klien terlalu berbelit-belit menyampakan permasalahannya bahkan melantur dari inti permasalahan, dalam hal ini seorang konselor diharapkan memiliki keterampilan untuk memimpin percakapan agar tidak menyimpang dari permasalahan sehingga tujuan konseling yang utama dapat tercapai sesuai sasarannya.

Apalagi masih dengan keunikan tiap masalah yang dialami sering kali membuat konseli tidak fokus menceritakan permasalahan yang dialam, mulai dari permasalahnnya yang sekarang, yang lalu serta masa depan, sehingganya perlu untuk di arahkan kepada titik persoalan yang seharusnya diselesaikan terlebih dahulu. +selengkapnya


« Older posts