MASYARAKAT MARITIM DALAM PERSPEKTIF KOMUNIKASI KONSELING

10 July 2024 01:48:05 Dibaca : 7 Kategori : KOMUNIKASI KONSELING

By. Jumadi Mori Salam Tuasikal

          Masyarakat laut atau maritim memiliki karakteristik unik dalam hal bahasa dan komunikasi yang telah berkembang selama berabad-abad sebagai respons terhadap lingkungan dan gaya hidup mereka yang khas. Bahasa komunikasi ini tidak hanya mencerminkan identitas budaya mereka tetapi juga mempengaruhi cara mereka memandang dunia dan berinteraksi dengan orang lain. Dalam konteks konseling, pemahaman mendalam tentang bahasa dan pola komunikasi masyarakat laut menjadi krusial untuk membangun hubungan terapeutik yang efektif dan memberikan bantuan yang sesuai dengan kebutuhan mereka.

A. Karakteristik Bahasa Komunikasi Masyarakat Laut

Kaya akan istilah maritim

Bahasa masyarakat laut sering kali dipenuhi dengan istilah-istilah teknis terkait kelautan, navigasi, dan penangkapan ikan. Menurut penelitian Barclay et al. (2020), "Maritime communities often develop specialized vocabularies that reflect their intimate knowledge of the sea and its ecosystems."

Metafora berbasis laut

Masyarakat laut cenderung menggunakan metafora dan analogi yang berkaitan dengan laut dalam komunikasi sehari-hari. Hal ini dapat mempengaruhi cara mereka mengekspresikan emosi dan pengalaman hidup.

Ritme dan intonasi khas

Cara berbicara masyarakat laut sering kali mencerminkan ritme ombak dan suara laut, dengan intonasi yang khas dan kadang-kadang terdengar musikal.

Komunikasi non-verbal yang unik

Isyarat tangan dan bahasa tubuh yang digunakan oleh masyarakat laut sering kali terkait erat dengan aktivitas maritim mereka.

B. Implementasi dalam Proses Konseling

Membangun rapport

Pemahaman dan penggunaan istilah-istilah maritim dapat membantu konselor membangun hubungan yang lebih baik dengan klien dari masyarakat laut. Seperti yang diungkapkan oleh Johnson & Smith (2021), "Using familiar maritime terminology can significantly enhance rapport-building with clients from seafaring communities."

Adaptasi teknik konseling

Konselor perlu mengadaptasi teknik-teknik konseling standar untuk lebih sesuai dengan cara berpikir dan berkomunikasi masyarakat laut. Misalnya, menggunakan metafora berbasis laut dalam terapi naratif atau cognitive-behavioral therapy.

Sensitivitas budaya

Konselor harus sensitif terhadap nilai-nilai budaya dan norma sosial yang tercermin dalam bahasa komunikasi masyarakat laut. Menurut Lee et al. (2022), "Cultural sensitivity in counseling maritime communities involves recognizing and respecting their unique worldviews as expressed through their language."

Penanganan trauma

Masyarakat laut sering menghadapi risiko tinggi dalam pekerjaan mereka. Bahasa yang mereka gunakan untuk menggambarkan pengalaman traumatis mungkin sangat spesifik dan perlu dipahami dalam konteks budaya mereka.

Pendekatan holistic

Konseling untuk masyarakat laut harus mempertimbangkan keterkaitan erat antara identitas mereka, pekerjaan, dan lingkungan laut. Bahasa komunikasi mereka mencerminkan perspektif holistik ini dan harus diintegrasikan ke dalam proses konseling.

Penggunaan narasi dan cerita

Masyarakat laut sering memiliki tradisi bercerita yang kuat. Mengintegrasikan narasi dan cerita ke dalam sesi konseling dapat menjadi alat yang efektif untuk eksplorasi diri dan pemecahan masalah.

Adaptasi alat asesmen

Alat asesmen psikologis standar mungkin perlu diadaptasi untuk mencerminkan bahasa dan konteks budaya masyarakat laut. Seperti yang disarankan oleh Garcia & Wong (2023), "Psychological assessment tools for maritime communities should incorporate culturally relevant language and concepts to ensure validity and reliability."

Simpulan

          Memahami dan mengintegrasikan bahasa komunikasi masyarakat laut ke dalam proses konseling adalah langkah penting dalam menyediakan layanan kesehatan mental yang efektif dan relevan secara budaya bagi komunitas maritim. Konselor yang bekerja dengan populasi ini perlu mengembangkan kompetensi budaya yang kuat dan kemampuan untuk beradaptasi dengan pola komunikasi unik klien mereka. Dengan pendekatan yang sensitif dan terinformasi, konseling dapat menjadi alat yang powerful untuk mendukung kesejahteraan mental dan emosional masyarakat laut, sambil tetap menghormati dan melestarikan kekayaan budaya mereka.