MENGHADAPI TEMAN DOSEN YANG SUKA BERBOHONG

29 November 2023 16:17:34 Dibaca : 22

By: Jumadi Mori Salam Tuasikal

Menghadapi teman dosen yang suka berbohong dapat menjadi situasi yang sulit, tetapi penting untuk mempertahankan integritas dan memperlakukan situasi ini dengan bijak. Berikut beberapa langkah yang dapat Anda pertimbangkan:

1. Kumpulkan Bukti:

Sebelum mengambil tindakan apa pun, pastikan Anda memiliki bukti yang mendukung bahwa teman dosen tersebut memang suka berbohong. Ini dapat berupa catatan tertulis, email, atau saksi yang dapat memberikan kesaksian.

2. Pertimbangkan Motif dan Dampak:

Coba pemahaman tentang mengapa teman dosen tersebut mungkin berbohong. Apakah ada motif tertentu atau dampak yang ingin dicapainya? Memahami hal ini dapat membantu Anda menangani situasi dengan lebih baik.

3. Berbicara dengan Teman Dosen Secara Pribadi:

Jika Anda merasa nyaman melakukannya, pertimbangkan untuk berbicara dengan teman dosen tersebut secara pribadi. Jelaskan kekhawatiran Anda dengan sopan dan jujur, dan berikan kesempatan baginya untuk memberikan klarifikasi atau menjelaskan sisi ceritanya.

4. Gunakan Komunikasi yang Jelas:

Gunakan bahasa yang jelas dan spesifik ketika berbicara dengan teman dosen Anda. Hindari berspekulasi dan fokus pada perilaku yang konkrit dan dapat diverifikasi.

5. Jangan Menjadi Bagian dari Bohongan:

Hindari menjadi bagian dari atau mendukung berbohong. Jika Anda mengetahui informasi yang salah atau tidak akurat, hindari menyebarkannya lebih lanjut dan prioritaskan kejujuran.

6. Cari Bantuan dari Pihak Terkait:

Jika berbicara secara pribadi tidak menghasilkan solusi atau jika situasinya semakin rumit, pertimbangkan untuk mencari bantuan dari pihak terkait, seperti kepala departemen atau dekan. Sampaikan kekhawatiran Anda dengan rinci dan bawa bukti yang relevan.

7. Melibatkan Pihak Ketiga yang Netral:

Jika diperlukan, pertimbangkan melibatkan pihak ketiga yang netral, seperti mediator atau perwakilan etika universitas. Mediator dapat membantu memfasilitasi komunikasi dan mencari solusi yang adil.

8. Prioritaskan Etika Profesional:

Tetapkan standar tinggi untuk etika profesional Anda sendiri dan tunjukkan dengan contoh. Jangan terlibat dalam perilaku yang meragukan atau tidak etis sebagai tanggapan terhadap perilaku teman dosen.

9. Pelajari Kode Etik Universitas:

Ketahui dan pelajari kode etik atau kebijakan universitas terkait etika akademis dan perilaku dosen. Hal ini dapat memberikan panduan tentang bagaimana menangani situasi ini.

10. Jaga Kesehatan Mental Anda:

Menghadapi situasi seperti ini dapat menimbulkan stres. Pastikan untuk menjaga kesehatan mental Anda dengan mencari dukungan dari teman, keluarga, atau konselor jika diperlukan.

Ingatlah bahwa menghadapi teman dosen yang suka berbohong dapat menjadi situasi yang kompleks dan sensitif. Setiap langkah yang Anda ambil harus mempertimbangkan konteks dan konsekuensi yang mungkin terjadi.

 

MENGHADAPI TEMAN SEJAWAT DOSEN YANG MENYEBALKAN

29 November 2023 16:13:57 Dibaca : 34

By: Jumadi Mori Salam Tuasikal

Berhadapan dengan teman sejawat dosen yang menyebalkan dapat menjadi tantangan, tetapi penting untuk menjaga profesionalisme dan mencari cara untuk mengatasi situasi tersebut. Berikut adalah beberapa saran yang mungkin membantu:

1. Maintain Professionalism:

Pertahankan sikap profesional. Hindari merespons dengan sikap yang sama atau berbicara dengan orang lain tentang masalah ini di belakang teman sejawat Anda. Fokus pada interaksi profesional.

2. Kenali Pola dan Pemicu:

Cobalah untuk mengidentifikasi pola perilaku dan pemicu ketidaknyamanan Anda. Mungkin ada sesuatu yang memicu perilaku menyebalkan, dan memahami hal ini dapat membantu Anda mengatasi situasi dengan lebih baik.

3. Bicarakan Secara Langsung (Jika Memungkinkan):

Jika Anda merasa nyaman melakukannya, pertimbangkan untuk berbicara secara langsung dengan teman sejawat Anda. Sampaikan kekhawatiran Anda dengan sopan dan jujur, fokus pada perilaku yang spesifik dan dampaknya.

4. Gunakan Komunikasi Efektif:

Gunakan komunikasi yang efektif dan bijak. Pilih kata-kata dengan hati-hati, hindari menyalahkan, dan fokus pada perasaan dan persepsi Anda daripada menyerang karakter.

5. Buat Batasan Pribadi:

Tentukan batasan pribadi. Jika interaksi dengan teman sejawat yang menyebalkan dapat dihindari atau diminimalkan, pertimbangkan untuk melakukan itu tanpa merusak hubungan profesional.

6. Mencari Dukungan dari Orang Lain:

Jika perlu, cari dukungan dari teman-teman atau rekan dosen lainnya. Kadang-kadang berbicara dengan orang lain dapat memberikan perspektif tambahan atau solusi yang mungkin tidak terpikirkan sebelumnya.

7. Pertimbangkan Mediasi:

Jika hubungan semakin memburuk dan mengganggu kesejahteraan Anda atau pekerjaan Anda, pertimbangkan mediasi. Mediator yang tidak memihak dapat membantu memfasilitasi dialog dan mencari solusi.

8. Fokus pada Profesionalisme dan Tanggung Jawab Anda:

Tetap fokus pada tugas dan tanggung jawab profesional Anda. Hindari terlibat dalam drama atau konflik yang tidak perlu. Jaga kualitas pekerjaan Anda dan jalani rutinitas sehari-hari sebaik mungkin.

9. Beri Prioritas Kesehatan Mental Anda:

Pastikan untuk memberi prioritas pada kesehatan mental Anda. Jika situasinya sangat membebani, pertimbangkan untuk mencari dukungan dari profesional kesehatan mental.

10. Beri Tahu Pihak Terkait Jika Diperlukan:

Jika situasi tidak dapat diatasi dan berdampak negatif pada kesejahteraan Anda atau pekerjaan Anda, pertimbangkan untuk memberi tahu pihak terkait, seperti kepala departemen atau dekan, tentang masalah tersebut.

Ingatlah bahwa setiap situasi unik, dan langkah yang tepat dapat bervariasi tergantung pada konteks dan kepribadian individu yang terlibat. Jangan ragu untuk mencari saran dari orang-orang yang dipercayai atau profesional di bidangnya.

 

CARANYA JIKA MARAH SAMA DOSEN

29 November 2023 16:09:08 Dibaca : 75

By: Jumadi Mori Salam Tuasikal

Menghadapi situasi di mana Anda merasa marah terhadap seorang dosen memerlukan pendekatan yang hati-hati dan terkendali. Berikut adalah beberapa langkah yang dapat Anda pertimbangkan:

1. Tenangkan Diri Anda:

Sebelum mengambil tindakan apa pun, berikan diri Anda kesempatan untuk meredakan emosi dan memastikan bahwa Anda dapat berpikir dengan jernih. Jika perlu, berikan diri Anda waktu untuk mengendalikan diri sebelum berbicara dengan dosen.

2. Rencanakan Pembicaraan Pribadi:

Jika kemarahan Anda bersifat pribadi dan memerlukan klarifikasi, pertimbangkan untuk mengatur pertemuan pribadi dengan dosen. Hindari mengungkapkan kemarahan di depan umum atau di kelas.

3. Jelaskan Perasaan Anda dengan Jelas:

Ketika berbicara dengan dosen, ungkapkan perasaan Anda secara jelas dan jujur. Gunakan bahasa yang sopan dan hindari kata-kata kasar. Fokuskan pada perilaku atau situasi yang menyebabkan kemarahan Anda.

4. Berikan Contoh Spesifik:

Jelaskan dengan contoh spesifik mengapa Anda merasa marah. Ini dapat membantu dosen memahami perspektif Anda dan mungkin membantu dalam memecahkan masalah.

5. Dengarkan Tanggapan Dosen:

Berikan kesempatan bagi dosen untuk menjelaskan atau memberikan tanggapannya. Dengarkan dengan seksama tanpa terputus-putus, bahkan jika Anda tidak setuju. Ini dapat membantu dalam memahami sudut pandang dosen.

6. Jangan Mengambil Tindakan Tergesa-gesa:

Hindari mengambil tindakan yang tergesa-gesa atau impulsif. Pilih untuk mengekspresikan ketidakpuasan Anda dan mencari pemahaman sebelum mengambil langkah lebih lanjut.

7. Gandakan Upaya untuk Pemecahan Masalah:

Sarankan solusi atau tindakan yang dapat diambil bersama untuk mengatasi masalah. Terlibatlah secara konstruktif untuk mencari solusi yang memuaskan semua pihak.

8. Pertimbangkan Bantuan dari Pihak Ketiga:

Jika pembicaraan langsung dengan dosen tidak menghasilkan solusi atau jika masalahnya lebih kompleks, Anda mungkin ingin mencari bantuan dari pihak ketiga, seperti koordinator program atau dekan.

9. Hindari Konfrontasi Publik:

Meskipun Anda mungkin merasa frustasi, hindari konfrontasi publik. Ini tidak hanya dapat merugikan hubungan Anda dengan dosen, tetapi juga dapat menciptakan ketegangan di antara rekan-rekan Anda.

10. Evaluasi Apakah Perlu Langkah Selanjutnya:

Setelah berbicara dengan dosen dan mencari pemahaman, pertimbangkan apakah situasi memerlukan langkah-langkah selanjutnya. Jika perlu, Anda bisa mencari saran dari penasehat akademis atau pejabat administratif yang relevan.

Penting untuk diingat bahwa komunikasi terbuka dan jujur seringkali merupakan kunci untuk mengatasi ketidakpuasan atau konflik. Namun, menjaga sopan santun dan menghindari konfrontasi yang tidak perlu dapat membantu mempertahankan hubungan yang sehat dalam konteks akademis.

 

PERTANYAAN YANG DAPAT DISAMPAIKAN KETIKA MENAJADI HOST PODCAST

29 November 2023 16:00:13 Dibaca : 1130

By: Jumadi Mori Salam Tuasikal

Tentu, berikut beberapa pertanyaan yang mungkin cocok jika Anda menjadi host dalam podcast:

1. Pertanyaan Pengantar:

Apa kabar hari ini?

Bagaimana perasaan Anda?

Bisakah Anda memperkenalkan diri Anda kepada pendengar?

2. Topik Umum:

Apa hal menarik yang terjadi dalam hidup Anda baru-baru ini?

Apakah ada berita atau tren terbaru yang Anda temukan menarik?

3. Pertanyaan Mengenai Keahlian atau Pengalaman Tamu:

Dapatkah Anda menceritakan lebih lanjut tentang latar belakang dan keahlian Anda?

Bagaimana Anda memulai di bidang ini?

4. Pertanyaan Khusus Topik:

Mari kita bicara tentang [topik tertentu]. Bagaimana Anda terlibat dalam hal ini?

Apa pendapat Anda mengenai perkembangan terbaru dalam [bidang tertentu]?

5. Pertanyaan Personal dan Motivasi:

Apa yang memotivasi Anda untuk melakukan pekerjaan ini?

Apakah ada pengalaman tertentu yang membentuk pandangan atau nilai-nilai Anda?

6. Pertanyaan Seputar Proyek atau Karya Terbaru:

Dapatkah Anda berbagi tentang proyek atau karya terbaru Anda?

Bagaimana proses kreatif Anda ketika bekerja pada [nama proyek]?

7. Pertanyaan Tentang Tantangan dan Pembelajaran:

Apa tantangan terbesar yang pernah Anda hadapi dalam karir Anda?

Bagaimana Anda mengatasi hambatan atau kesulitan dalam pekerjaan Anda?

8. Pertanyaan Mengajak Pendengar Berpartisipasi:

Bagaimana pendengar dapat terlibat atau berkontribusi dalam topik ini?

Apakah ada pertanyaan dari pendengar yang ingin kita jawab?

9. Pertanyaan Tentang Pandangan Masa Depan:

Bagaimana Anda melihat perkembangan di [bidang tertentu] dalam beberapa tahun ke depan?

Apakah ada tren atau inovasi yang Anda antisipasi?

10. Pertanyaan Pengepakan (Closing):

Apakah ada pesan atau nasihat terakhir yang ingin Anda sampaikan kepada pendengar?

Di mana pendengar dapat menemukan lebih banyak informasi tentang Anda atau pekerjaan Anda?

Pastikan untuk menyesuaikan pertanyaan ini dengan gaya dan tujuan podcast Anda serta mempertimbangkan audiens Anda. Fleksibilitas dalam bertanya juga penting agar percakapan terasa alami dan menarik.

 

KATA-KATA YANG DIPERLUKAN SAAT DEBAT

29 November 2023 13:38:42 Dibaca : 1477

By: Jumadi Mori Salam Tuasikal

Kata-kata yang perlu digunakan dalam debat harus dipilih dengan hati-hati untuk memperkuat argumen, meyakinkan audiens, dan menciptakan dampak yang positif. Berikut adalah beberapa jenis kata-kata yang dapat meningkatkan kualitas debat:

1. Kata-kata Kekuatan dan Keyakinan:

"Saya yakin bahwa..."

"Bukti yang kuat menunjukkan bahwa..."

"Tidak dapat disangkal bahwa..."

"Dengan keyakinan yang kuat, saya menyatakan bahwa..."

2. Kata-kata Pengantar dan Transisi:

"Pertama-tama, mari kita lihat..."

"Selanjutnya, kita akan membahas..."

"Pindah ke poin berikutnya,..."

3. Kata-kata Persuasif:

"Dengan begitu banyak bukti yang mendukung,..."

"Logikanya, kita dapat menyimpulkan bahwa...""Ketika kita mempertimbangkan fakta ini,..."

"Apakah Anda setuju bahwa..."

4. Kata-kata Klarifikasi dan Elaborasi:

"Mari kita perjelas bahwa..."

"Ini dapat dijelaskan lebih lanjut dengan..."

"Apa yang saya maksudkan adalah..."

"Mari kita tinjau lebih rinci..."

5. Kata-kata Lawan Pendapat:

"Namun, perlu diperhatikan bahwa..."

"Saya memahami bahwa pandangan ini umum, tetapi..."

"Ada pendapat bahwa..., namun saya ingin menunjukkan bahwa..."

6. Kata-kata Pengecualian:

"Sebagian besar waktu,..., tetapi ada pengecualian ketika..."

"Meskipun pada umumnya..., tetapi dalam kasus ini..."

"Tentu saja, ada situasi di mana..."

7. Kata-kata Keterkaitan dan Konsistensi:

"Argumen ini konsisten dengan..."

"Ketika kita melihat secara keseluruhan,..."

"Fakta ini sesuai dengan argumen sebelumnya bahwa..."

8. Kata-kata Kesimpulan:

"Dengan demikian,..."

"Dalam ringkasan,..."

"Dari argumen di atas, kita dapat menyimpulkan bahwa..."

9.Kata-kata Statistik dan Fakta:

"Menurut data terbaru,..."

"Fakta menunjukkan bahwa..."

"Statistik membuktikan bahwa..."

"Angka-angka ini memberikan pandangan yang jelas tentang..."

10. Kata-kata Moral dan Etika:

"Dari sudut pandang moral,..."

"Dari perspektif etika,...""

Mengingat nilai-nilai kita,..."

11. Kata-kata untuk Menjaga Etika Debat:

"Saya menghargai pendapat Anda, namun...""

Mari kita tetap berfokus pada fakta dan argumen,..."

"Saya ingin menekankan bahwa kita dapat memiliki pandangan berbeda tanpa..."

12. Kata-kata untuk Membangun Kesepakatan:

"Apakah kita setuju bahwa..."

"Mungkin kita dapat menemukan titik tengah dalam..."

"Bisakah kita sepakat bahwa..."

Ingatlah untuk tidak hanya fokus pada kata-kata tertentu, tetapi juga pada bagaimana Anda menyusun kalimat dan argumen secara keseluruhan. Konsistensi, klarifikasi, dan logika yang baik juga merupakan faktor kunci dalam membangun argumen yang kuat dalam debat